Dampak Pernikahan Dini

Sebelumnya saya udah bahas hukum pernikahan dini secara syariat atau hukum agama. Nah, gimana kalo sekarang kita bahas pernikahan dini secara realita? Apakah pernikahan dini berdampak buruk?

Untuk memahami apa efek nikah muda, patut dipahami 4 dimensi seksualitas dalam pernikahan :

Dimensi Prokreasi, yang bertujuan menghasilkan keturunan untuk generasi penerus yang sehat jiwa dan raga. Secara biologis, ketika baligh manusia sudah bisa melahirkan anak dengan sehat. Nenek saya sendiri nikah saat berumur 12 tahun. Tapi heran, anak yang terlahir pun sehat-sehat.

Dimensi Relasi, yaitu kehidupan seksual suami isteri berfungsi pula sebagai pengikat hubungan pribadi suami isteri. Relasi dan interaksi dipengaruhi oleh pengetahuan, pikiran dan kedewasaan seseorang. Banyak juga umurnya masih muda, tapi pola pikirnya sudah dewasa. Semakin dewasa pola pikirnya, semakin baik relasinya.

Dimensi Institusi, yaitu lembaga perkawinan tempat kedua insan bernaung. Institusi memiliki nilai dan norma-norma yang harus dipatuhi. Pemahaman tentang hak dan kewajiban suami istripun menjadi penting agar dampak pernikahan dini menjadi positif.

Dimensi Rekreasi, yaitu hak untuk menikmati kehidupan seksual bersama, tanpa harus menjadi hamil. Kalian pasangan nikah dini bisa pacaran sepuasnya dan bulan madu sepanjang hari. Bukankah bulan madu adalah rekreasi yang paling indah? KB dalam Islam pun diperbolehkan selama bukan KB permanen.

Dengan demikian efek nikah muda akan berdampak negatif ataupun positif. Semua tergantung pada pemahaman terhadap keempat dimensi seksualitas tersebut di atas serta tekad melaksanakannya secara berimbang dalam kehidupan pernikahan. Kalo dipikir-pikir, manusia zaman dulu lebih cepet dewasa dan bisa menjalani pernikahan dini dengan bahagia tanpa masalah. Contoh: Zaman Rasulullah ketika Aisyah hidup berumah tangga dengan sang Rasul saat berumur 9 tahun. Jangan jauh-jauh, nenek saya nikah saat umur 12 tahun.

Dengan konpleksnya kehidupan masa kini, banyak pertimbangan untuk melakukan pernikahan dini. Semua terserah Anda! Yang penting tidak melakukan keharaman dan tidak membuat Anda sengsara!

About these ads
Tulisan ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Dampak Pernikahan Dini

  1. hapsari berkata:

    nice share..

    setidaknya menikah adalah solusi yg baik untuk menghindari perzinaan dan sek pranikah…

    jadi kalau sudah mampu segera menikah…
    barokah dan berpahala…:)

    hapsari
    prosouvenir.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s